AKHWAT MISTERI : KISAH NAILAH AL-FARAFISYAH [Part 8]

10:33:00 PG Mohd Zahiruddin 0 Comments


MURNI hanya memerhati tingkah anak kecil itu, kasihan pula dia. Sudah hampir dua jam anak kecil itu menunggu uminya datang mengambil dia. Tapi kelibat wanita yang yang berusia 20-an itu masih tidak kunjung tiba. 

     "Naqib.." panggil Murni sebaik saja dia mendekati anak kecil itu. 

     "Ustazah, mana umi ni.. Lama dah Naqib tunggu.." Naqib mendonggak memandang ustazahnya. 
      "Sabar ya, umi sibuk.." pujuk Murni, setahu dia. Belum pernah lagi umi kepada anak muridnya yang satu ini lewat menjemput. 

      "Haa, umi dah datang.." Murni tersenyum saat melihat sebuah kereta yang sudah terparkir di hadapan tadika islah itu. 

        "Assalammualaikum, maaf umi datang lambat sayang.." Nailah Izyani cepat-cepat melangkah menghampiri anak lelakinya itu. Dia sudah lewat untuk menjemput Naqib.    

        "Waalaikummussalam, tak mengapa umi.. Dah sampai kan, tapi Naqib lapar.." 

        "Iyea sayang, jom balik.. Terima kasih ustazah.. Assalammualaikum.." Nailah Izyani menarik lengan anaknya selepas saja memberi salam kepada ustazah yang mengajar anaknya. 

         "Waalaikummussalam.." jawab Murni dengan tersenyum di bibirnya. 

         Hampir lima belas minit Nailah Izyani memandu, akhirnya mereka sampai di rumah dengan selamat. Sementara menunggu Naqib membersihkan diri, dia meluangkan masa membaca mushaf al-Quran. Setelah anak lelakinya turun dari tingkat atas, mereka berdua menikmati juadah yang dimasak Nailah Izyani.  

        Selepas makan, dia menemani Naqib menyiapkan tugasan sekolahnya. Sebaik saja solat asar berjemaah, mereka berdua meluangkan masa bersama menelaah kitab-kitab. Begitulah rutin harian mereka, dia mahu pastikan Naqib hidup dalam suasana agama. Dia mahu anaknya menjadi seorang lelaki yang baik, menjadi suami yang baik dan ayah yang baik. Persis Nazrul Al-Rahman. 

        Pada malamnya pula, dia akan menggunakan masa terluang untuk menyampaikan tazkirah kepada Naqib. Berbekalkan ilmu di dada, dia menceritakan tentang kisah Nabi Muhammad SAW. 
 
        Jam yang sudah menunjukkan hampir jam sepuluh malam, mata Nailah Izyani masih lagi galak mahu berjaga. Dia hanya duduk berteleku di atas kerusi sambil melihat suasana gelap gelita malam yang menakutkan, angin sepoi-sepoi yang membelai pipinya membuatkan dia merasa sedikit tenang. 

       "Umi.."  

       Nailah Izyani agak sedikit tersentak. Dia menguntumkan senyuman kepada Naqib. 

      "Anak umi ni kenapa tak tidur lagi sayang..?"  

      "Nak duduk dengan umi boleh.." 

       Nailah Izyani mengangkat tubuh anak kecil itu duduk di atas ribaannya. Jari jemarinya dimain-main lembut. Dia mendengar suara-suara halus anaknya yang sedang mengira. 

       "Umi, ana belajar di tadika.. Kita ada sepuluh jari, tapi kenapa umi ada sembilan saja..?" tanya anak kecil itu dalam kebingungan. 

       Senyuman di bibir Nailah Izyani mati serta-merta. Sebak menyentuh tangkai hatinya.  

       "Sayang, jom tidur ya.. Dah lewat.." Nailah Izyani menurunkan Naqib dari ribanya.  

       Selepas menghantar anak lelakinya dan memastikan semuanya selamat. Dia melangkah keluar dari bilik Naqib. Dia melangkah pula ke biliknya, sebaik saja pintu bilik sudah ditutu rapi. Dia menekup mulutnya.  

       "Abang, ana rindu.." tangis Nailah Izyani seraya terduduk di atas lantai. Tersedu-sedu dia menangis di situ. Sungguh perih yang dia rasakan sekarang ini. Rindunya terhadap Nazrul Al-Rahman memuncak, tidak akan pernah terlerai.    

                                               *****************

AKHWAT MISTERI : KISAH NAILAH AL-FARAFISYAH [Part 7]

You Might Also Like

0 comments:

Do Comment k