AKHWAT MISTERI : Ujian Dari ALLAH [Part 18]

10:10:00 PG Mohd Zahiruddin 0 Comments

“LAILY, abang datang ni.. Bawa Fattah sekali..” 

    Dia meletakkan Fattah Zakri di sebelahnya, dia membetulkan kedudukan anaknya. Mulutnya mula berkumat kamit membaca doa perlindungan syaitan. Surah Yasin mula dibaca, air mata yang menitis dibiarkan saja. Sesekali dia menjeling sekilas anak lelakinya yang turut membaca surah Yasin untuk mamanya.  

    Hampir lima belas minit dia berteleku melihat pusara kedua-dua arwah isterinya yang sangat dia cinta. Di sebelah kanannya kubur arwah Qalisya Az-Zahra manakala di sebelah kirinya pula kubur arwah Nurul Laily. Fattah Zakri dilihatnya sedang bermain-main rumput di sekitarnya. 

    “Maafkan abang sebab pernah menduakan Lisya..”  

     “Maafkan abang sebab pernah membuang Laily dari hidup abang dulu..” 

     Dia menangis semahu-mahunya. Perjalanan hidupnya tiada siapa yang tahu, dia tidak menyangka hidupnya akan diuji sehingga begini. Dulu dia pernah diuji dengan kehilangan mak dan ayahnya, Qalisya Az-Zahra juga sudah meninggalkan dia dan giliran Nurul Laily pula pergi menghadap Ilahi sekitar tiga tahun yang lalu. 

      Selepas kejadian Nurul Laily merayu kepadanya dulu, dia mengambil masa dua bulan untuk memikirkan tentang permintaan arwah Qalisya Az-Zahra dan akhirnya dia mengambil keputusan untuk menikahi Nurul Laily. Dia mahu bertanggungjawab kerana pernah meninggalkan rasa cinta di hati wanita itu dan pergi tanpa membawanya. 

      Tiga bulan selepas mereka mendirikan rumah tangga, Nurul Laily disahkan mengandung anak mereka. Sepanjang setahun hidup bersama Nurul Laily, pelbagai kenangan dicipta bersama. Di hatinya masih tertinggal sisa cinta untuk Nurul Laily, wanita itu sanggup tinggal di madrasah bersamanya dan mahu menghafaz al-Quran.  

       Pernah juga Nurul Laily mahu berhenti berkhidmat sebagai jururawat tapi ditegah olehnya. Dia tidak mahu wanita itu meninggalkan cita-citanya. Hari demi hari mereka hidup bahagia, apabila saat melahirkan. Ternyata ALLAH SWT lebih menyanyangi Nurul Laily, dia melihat sendiri Nurul Laily berhempas pulas melahirkan anak mereka. Betapa hebatnya insan yang bergelar wanita ini, tidak henti-henti dia membisikkan kata-kata semangat kepada Nurul Laily. 
      Setelah anak mereka berdua berjaya dilahirkan, Nurul Laily menyambut panggilan Ilahi. Dia meratapi kematian Nurul Laily, sungguh dia terlalu rindukan Nurul Laily dan Qalisya AzZahra. Kedua-dua wanita ini telah mengajarnya erti hidup yang sebenarnya, air mata yang mengalir dia seka.  
      “Anak kita dah besar sayang, dah pandai mengaji.. Perangai dia macam Laily tau.. Suka sangat makan..” Fatthul Zikri tergelak kecil, dia kini yang sudah bergelar bapa lebih menjadi seorang yang lebih bertanggungjawab. Dia mahu Fattah Zakri mengikut jejak langkahnya, menjadi seorang Hafiz al-Quran. 

       “Lisya, abang dah ada anak.. Tugas abang lebih banyak, abang dah berhenti jadi ustaz dekat madrasah abi.. Abang buka kelas mengaji di rumah..” Fatthul Zikri membuka ceritanya. Sebulan selepas dia dan Nurul Laily bernikah, mereka berdua berpindah ke rumah yang dihadiahkan ibu bapa Nurul Laily. Pada mulanya dia sering berulang alik ke madrasah untuk mengajar tapi atas nasihat bapa mentuanya, dia membuka kelas mengaji di rumahnya. 

       “Maaflah kalau abang tak selalu ziarah Lisya dengan Laily.. Abang sibuk sikit..” pintanya dengan tersenyum. 

        “Fattah, ni kubur arwah umi Lisya.. Bagi salam dekat dia..” Fatthul Zikri mengangkat anak lelakinya duduk di atas ribaanya, supaya lebih dekat dengan pusara Qalisya Az-Zahra. 

         “Assalammualaikum, umi.. Nama saya Fattah..”  

         Fatthul Zikri ketawa kecil mendengarnya, dia mencuit hidung Fattah Zakri. Nama yang sempat Nurul Laily cadangkan untuk anak mereka berdua.  

         “Siapa umi ni..?” tanya Fattah Zakri. 

          Fatthul Zikri mendiamkan diri, dia hanya tersenyum memandang kubur arwah ibu bapa dan sahabat baiknya. Kerana mereka dia jadi begini, kerana mereka dia bertemu dengan Haji Mohammad dan Qalisya Az-Zahra. Kerana takdir dia menikahi Qalisya Az-Zahra dan kerana ketentuan hidup yang sudah diatur ALLAH SWT, dia berjumpa dengan kekasih lamanya, Nurul Laily dan menikahi wanita itu. Dia mengucap syukur kerana mendapat anak sebaik Fattah Zakri. 

       Ada satu rasa yang menyentuh tangkai hatinya, entah tidak tahu bagaimana mahu dijelaskan. Yang pentingnya, dia bahagia dengan apa yang terjadi kepadanya. Dia menjadi seorang yang lebih matang menjalani karenah hidup, menjalani perjalanan hidup yang penuh dengan duri-duri. Yang akan sentiasa mencucuknya sehingga berdarah, luka, pedih.  

      Namun akan dia segera mencari ALLAH SWT, akan dia luahkan segala keperitan hidupnya. Akan dia menangis semahu-mahunya, merintih tentang perjalanan hidup. Dia menerima segala ujian dan cabaran hidup dengan berlapang dada, dia meredah kancah hidup dengan tabah dan bertemani secebis kekuatan yang sering dia pinta dari Sang Ilahi. 

     Dia mengucap syukur kerana mendapat orang-orang yang sentiasa menyokongnya, air mata bahagia yang sering menitis akan dia kenang sampai bila-bila. Dia percaya dengan apa yang menimpanya ini akan membuatkan dia menjadi manusia yang lebih berguna, menjadikan dia seorang manusia yang cekal dan tabah mengapai kebahagiaan di dunia mahupun di akhirat. 

     Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk Syurga, padahal belum datang kepadamu (ujian) sebagaimana hanya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa malapetaka dan kesengsaraan , serta digoncangkan (dengan bermacam-macam ujian) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya  

    “Bilakah datangnya pertolongan ALLAH? Ingatlah, sesungguhnya pertolongan ALLAH itu amat dekat” (Surah al-Baqarah: ayat 214) 

      Mengapa diuji ALLAH SWT? 

     “Yang menjadikan mati dan hidup, supaya DIA menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan DIA Maha Perkasa lagi Maha Pengampun..” (Surah al-Mulk: Ayat 2) 
       Sabar itu penting. 

     “Dan berapa banyaknya nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (NYA) yang bertakwa.. Mereka tidak menjadi lemah kerana bencana yang menimpa mereka di jalan ALLAH, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh).. ALLAH menyukai orang-orang yang sabra..” (Surah Ali Imran: Ayat 146) 

     Ujian itu hadiah dari ALLAH SWT. 

     “Sesungguhnya setiap umat itu ada ujiannya dan ujian umatku adalah harta kekayaan..” (Hadis riwayat Imam Tirmizi) 

       “Tiada seorang Muslim yang menderita kelelahan atau penyakit, atau kesusahan hati, bahkan gangguan yang berupa duri melainkan semua kejadian itu akan berupa penebus dosanya..” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) 

      “Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, dan sesungguhnya yang demikian itu amatlah berat kecuali bagi orang yang kusyuk..” (Surah al-Baqarah: Ayat 45) 

Fatthul Zikri tersenyum mengingati tazkirah subuh yang dia sampaikan di surau taman perumahannya tadi pagi, semua ini tanda ALLAH SWT masih lagi menyanyanginya. Dia akur dan menerimanya dengan penuh sabar. 

   “Lisya, Laily.. Abang balik dulu ya sayang, ada rezeki nanti.. Abang datang lagi.. Bawa Fattah sekali..” Fatthul Zikri mengangkat punggung dan dia menarik tangan anaknya itu. 

     “Assalammualaikum..”  

     Dia dan Fattah Zakri membuka langkah meninggalkan pusara isteri-isterinya, dia menghampiri kubur arwah ibu bapa dan sahabat baiknya pula.  

     “Mak, ayah.. Fatt balik dulu, nanti ada rezeki Fatt datang lagi ziarah mak dan ayah..” Fatthul Zikri mengusap lembut batu nisan milik arwah mak dan ayahnya. Dia sudahpun membacakan surah Yasin untuk mereka dan juga Aiman. 

      “Aiman, aku dah ada anak.. Anak aku dah besar, kalau kau ada mesti boleh main dengan kau.. Aku rindu kau, bro.. Aku rindu sangat..” luah Fatthul Zikri seraya menyeka air matanya.
 
      “Terima kasih mak, ayah sebab ajar Fatt jadi manusia yang baik.. Jadikan Fatt ni manusia yang berguna, kenal ALLAH, kenal Rasul.. Aiman, kaulah sahabat baik aku dunia akhirat.. Kaulah yang sentiasa menyokong aku, kau sahabat yang baik.. Qalisya Az-Zahra, terima kasih sebab pernah mengenalkan abang dengan erti tanggungjawab.. Terima abang seadanya dan abang sayangkan Lisya.. Abang minta maaf Nurul Laily kerana pernah membuangmu dan terima kasih kerana menerima abang kembali dan memberikan hadiah yang bermakna dalam hidup abang.. Fattah Zakri.. “ 

      Fatthul Zikri mendukung anaknya, sebuah kucupan hinggap di pipi Fattah Zakri. Dia akan menjaga anak ini dengan penuh kasih dan sayang, akan dia ajar anaknya tentang coretan hidup yang sebenarnya.  

       “Terima kasih semua..” ucap Fatthul Zikri dengan seikhlasnya, dia membuka langkah meninggalkan kawasan tanah perkuburan itu. Di mana tersemadinya jasad-jasad yang sangat dia cinta dan sayangi. 

       Yang menjadikan dia Fatthul Zikri, Fatthul Zikri yang mengenal apa itu ujian. Ujian yang membuatkan dia mengenal ALLAH SWT. Ujian adalah hadiah dari DIA yang sentiasa mematangkan hidupnya. 

                                               Syukur Alhamdulillah  

                                            ********************** 

                                                         TAMAT 

AKHWAT MISTERI : Ujian Dari ALLAH [Part 17]

You Might Also Like

0 comments:

Do Comment k